Jumat, 19 Juni 2009

aku bukan yang dulu

HAI APA KABAR SEMUANYA? (bedeeeh nafsu amat gue nyapanya, haha)


kosong



kosong



kosong



trus kosong



trus kosong lagi



kosong aja terus



ah cape! haha jayus deh


jadi tuh gini.
gue mau ngepost tapi gatau apa yang mau di post, haha biasa stress.
jadilah gue berdiam dan mematung di depan layar laptop dengan menguras pikiran.
bingung mau bahas apa.

oke sekarang gue bahas. It's all about
teenagers. mandet nih otak, haha.
GUE BUKAN YANG DULU LAGI.
iya, gue bukan anak kemarin yang baru tau cara megang garpu, sendok, cara baca buku, cara ngomong, cara jalan, dan lain lain.
gue ini remaja.
(kata siapa?)
REMAJA.
kata orang, remaja itu harus udah bisa buat keputusan sendiri. beda sama anak-anak.
anak-anak sih masih harus dituntun orang tua. ada sih remaja yang masih dituntun orang tua. tapi mayoritas dilepas semua.
dan setelah gue melakukan riset
(kapan lo bikin riset nad? haha), gue menemukan perbedaan antara anak-anak dan remaja.

keputusan, contohnya kayak percakapan di bawah ini
ini tuh contoh antara anak-anak sama ibunya. kebanyakan sih gini,
A (anak-anak) dan I (ibu)

I: tadi pelajarannya gimana nak?
A: susah susah gampang bu. tapi aku bisa dong hehe.
I: besok ada PR atau ulangan ga?
A: ada ulangan bu kata bu guru tadi.
I: oh ya? ulangan apa nak?
A: gatau, ada di bukuku kok.
I: yaudah kamu ambil bukunya. ibu ajarin ya.
A: oh yaudah. tapi ibu bacain aku dengerin ya?
I: yaudah yang penting belajar. kamu dengerin ibu ya.
A: iya.
(ceritanya anaknya nurut, haha.)


nah kalo contoh antara remaja sama ibunya, gini nih kebanyakan,
R (Remaja) dan I (Ibu)

I: gimana tadi? ga macem-macem kan di sekolah?
R: ngga. tapi bu tadi di sekolah temenku bla.. bla.. bla..
I: oh ya? ya ampun.
R: bu, besok katanya ada tes.
I: oh yaudah. belajar lah.
R: ah males tapi.
I: mau nilainya jelek?
R: ih tapi males.
I: masa mau ibu ajarin? kayak anak kecil aja.
R: yah ibu. yaudah deh aku belajar.

gitu deh kurang lebihnya perbedaan obrolan anak-anak dan remaja.
kalo remaja tuh lebih dikasih pilihan, kalo anak-anak, yah mungkin harus manut sama orang tua.
sedih sih, masalahnya remaja tuh kayak ga diperhatiin.
eits tapi ngga loh!
remaja emang dikasih kebebasan buat memilih, tapi ngga buat peraturan.
lebih ketat. misalnya (contoh buat remaja perempuan);

1. ga boleh macem-macem
contohnya pacaran (biasanya orang tua suka gitu), main malem, pergi jauh jauh, dan lain lain. aduh cewek tuh biasanya yang digituin.
cowok mah lebih bebas.

2. berbahaya kalau malam mingguan
gini ya, misalnya ada gitu ya lawan jenis main ke rumah, tiba-tiba orang tua (baik nyokap atau bokap) keluar rumah dan pura-pura pasang wajah sangar. padahal mah ga bisa tuuuh haha.
tapi gapapa juga kok. secara ga langsung, ortu tuh mau cari yang terbaik buat kita. walaupun kita ga merasa baik sama sikap ortu yang kayak gitu.
kan katanya, lebih baik menangis sekarang tapi tertawa bahagia untuk selamanya daripada tertawa sekarang tapi menangis untuk selamanya.
ya ga?
haha aseeeeek dah nadia :)
Alhamdulillah ga begitu begitu banget lagi gue, ahaha.
yang penting terbuka aja, ya ga? woooow sok mantep lu ah nad! haha.

nah ini contoh buat remaja laki-laki;

1. ga boleh macem-macem
then, cowok emang ga beda jauh rulesnya sama cewek. cuma lebih bebas sedikit.
mungkin ga boleh pulang malem. atau nongkrong sana-sini. sampe rumah disidang deh! haha ga jauh beda sama cewek.

2. suka ditanya-tanya ortu (mungkin, karna ade gue masih kecil jadi gue gatau. tapi karena gue punya sodara cowok yang udah besar dan bude gue udah pernah cerita, jadi ya yaudah deh)
kurang lebih gini, ditanya pergaulannya. udah pernah merokok atau belum (mungkin gue ga tau ah)
tapi yang gue heran, kenapa jarang nanya kalo tuh para remaja cowok keluar malem waktu malem minggu?
ngapel gitu yeee haha

hem bahas yang lain.
nah ini juga nih yang gue pikirin sampe sekarang waktu ikut diklat sehari padahal harusnya dua hari, haha.
kata Bu siapa gitu namanya lupa aku, katanya gini,

'kalian pasti bingung kalo misalnya kalian gangguin ade kalian, orang tua kalian bilang, "kamu tuh udah besar, ga boleh ganggu ade lagi," tapi kalo misalnya kalian udah lirak-lirik lawan jenis, orang tua atau kakak kalian bilang, "kamu tuh masih kecil, ga boleh genit atau centil," betul kan? pasti kalian bingung, sebenarnya aku udah besar atau masih kecil sih?'

nah waktu itu gue senyam-senyum wae. abisnya emang bener juga sih HAHAHA mengakui gue nih.
kalo menurut gue ya, ya emang ini efeknya remaja.
remaja tuh suka berubah-ubah. jiwanya belum menetap.
kadang bisa childish bangeeeet gitu ya, tapi kadang juga bisa dewasa banget dengan segala pemikiran.
remaja susah konsentrasi. bener banget tuh, haha.
remaja. yah banyak banget pembahasannya.
baik secara fisik, material, atau keadaan psikis-nya.
asik dah bahasa nadia mantep uhuuuuy haha
yah mungkin segini lah yang mau gue sampein ke kalian semua.
bye seee yaaa ALL!

Tidak ada komentar: